Saturday, 4 October 2014

Barang "Dibuang Sayang"

Setiap keluarga pasti punya kebiasaan, tak terkecuali keluarga saya. Bukan semacam kebiasaan aneh juga sih, hanya kebiasaan menyimpan benda yang padahal sudah tidak dipakai tapi tidak mau dibuang juga apalagi dijual. Benda itu adalah telepon genggam (hape).

Saya mulai menggunakan hape sejak kelas 1 SMA (telat ya? Hehe). Pada jaman itu, yang lagi hits Nokia 3310. Punya saya yang warna biru haha! Tapi benda yang ini sudah dijual sih.

Terus ganti Nokia 3660 silver, yang tulip itu, tapi keypad-nya yang biasa aja. Yang ini kayanya disimpen tapi entah kemana.

Terus ganti lagi ke Sony Ericsson W700i yang warnanya gold! Ini hape bersejarah yang menemani saya di Eropa. Hape yang ini saya "lungsurkan" ke mamah. Awet juga sampai akhirnya charger-nya rusak terus berhenti deh hidupnya. Hape ini juga sudah entah dimana.

Berikutnya, saya ganti E71. Hape yang saya bangga2in sepanjang masa. Dulu, uda jaman BlackBerry tapi saya insist banget pake E71. Malah bete banget sama BB.

Sampai suatu hari, abang saya yang udah kaya sales-barang-promo nawarin ganti hape yang lagi promo (padahal ganti E71 aja belom lama, kan sayang huhu). Yak! BlackBerry dan entah kenapa saya mau. Gantinya BB Javelin hitam. Yang ini juga nggak bertahan lama dan akhirnya dijual ke temen saya.

Kenapa dijual? Karena (lagi-lagi), abang saya si sales-barang-promo itu nawarin BB Onyx 2 putih. Udah kaya dihipnotis K*rd*, saya mau aja. Padahal nggak dibeliin deh, tapi nyicil ke dia. Oke, dia selain sales ternyata sekalian leasing. Akhirnya saya pakai BB itu dan bertahan 2 tahun lebih (sampai sekarang masih berfungsi).

Karena pake BB kebanyakan drama kantornya, saya ikut arus beralih dari BB ke Android. Voila! Jadilah saya pake Sony Xperia Z hitam yang saya bangga-banggakan padahal awalnya pernah nggak bisa sms karena belum di-setting haha! Foto-foto yang saya upload di blog ini menggunakan si hitam manis ini. :)

Oiya, waktu jaman CDMA lagi bergema seantero jagat raya karena tarifnya yang murah durjana, saya juga sempet tergoda beli Nokia flip yang pink (deuh, hits banget waktu itu dan sulit dicari). Tapi saya dapet dong haha! Yang ini masih dipakai kadang-kadang.

Beberapa hape yang tidak dijual hanya menganggur di rumah. Soalnya, setelah dipake 2 tahun, kalau dijual, bikin sakit hati doang. Yaudah, lebih baik mereka di rumah jadi bangkai haha! Yakali lagi pengen inget-inget masa lalu gitu. Dikasih orang juga sayang. Setiap orang kan beda-beda ya cara pakainya. Saya termasuk yang merawat hape dengan baik.

Ini ada fotonya, tapi karena sebagian sudah tidak diketahui keberadaannya, yang masih ada aja ya.
*Catatan: hape yang paling kiri bukan hape saya. Sumpah! Haha...

Itu hape dapet dari kantor abang saya yang satu lagi. Masa hidupnya juga sudah habis.

8 comments:

  1. gw ada masukan untuk nasib itu hape-hape. Pertama lo bisa jadiin gantungan tas, coba aje bayangin gantungan tas lo hp jadul (baca klasik) keren kan?
    Kedua, lo bisa gunain buat jualan pulsa, mayan lah daripada manyun..
    Ketiga, lo bisa bikin museum hape. Yakali suatu saat nanti akan ada tuh kolektor yg bakalan beli mahal hape2 lo.
    Okeh sekian masukan aneh ajaib dari saya, atas waktu membacanya, trims.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, masukan lo sangat berfaedah, in.
      Untuk saran no 1, oke gw orang paling kaya, gantungan tas aja hape berpungsi haha
      saran no 2, boleh juga tuh. buat tambahan apartemen gw ama pindo
      saran no 3, bener juga. tapi ngarep tu kolektor datang sampe kapan ye? :))
      Makasih iin atas sarannya :*

      Delete
    2. "apartemen gw ama pindo" hmmmmmm.....

      Delete
    3. bhahahaha, duh, jadi menimbulkan asumsi nih. aku punya tabungan apartemen ama pindo. Isinya 500-an ama 200-an. Kapan kebelinya ya? :))

      Delete